Tuesday, October 30, 2012

Exorcisme dalam Pandangan Injili

Do you want to share?

Do you like this story?


Exorcisme dalam Pandangan Injili
Ada ketakutan yang melanda segelintir orang di Amerika yaitu ketakutan dirasuk oleh Setan. Di sisi lain ada juga sikap sinis atau skeptis dalam memandang hal ini termasuk dari kalangan hamba Tuhan itu sendiri.

Meresponi hal ini maka di tahun 2010 Gereja Roma Katolik mengadakan pertemuan di Baltimore oleh Gereja Roma Katolik. Tujuan pertemuan diadakan untuk mepersiapkan para imam untuk menjadi pengusir Setan. Para imam belajar bagaimana untuk membedakan apakah seseorang benar-benar kerasukan setan dan bagaimana melakukan pengusiran setan bila diperlukan.

Rachel Zoll dari The Associated Press melaporkan bahwa program pertemuan itu dimaksudkan untuk "menguraikan dasar alkitabiah tentang Setan, menginstruksikan pendeta untuk mengevaluasi apakah seseorang benar-benar dirasuk, dan meninjau doa dan ritual yang terdiri dari pengusiran setan."

Ada keraguan yang signifikan pada sebagian dari umat Katolik Amerika dan sinisme tentang eksorsisme dari sebagian besar imam. Namun, ada permintaan yang berkembang di kalangan umat Katolik akar rumput.

Uskup Thomas J. Paprocki dari Springfield, Illinois, yang memprakarsai acara tersebut mengatakan. "Ini hanya digunakan dalam kasus-kasus di mana Iblis terlibat dalam suatu cara yang luar biasa, benar-benar merasuki seseorang."

R. Scott Appleby, seorang profesor sejarah Katolik Amerika di University of Notre Dame, mengatakan bahwa upaya ini, pada dasarnya, cara gereja menekankan kekuasaan hirarkis spiritual, karena hanya imam saja dan anggota hirarki yang dapat melakukan ritus. "Ini adalah strategi untuk mengatakan:" Kami bukan Dewan Gereja Sedunia. Kita berurusan dengan malaikat dan setan. '"

Uskup Paprocki mengatakan: "Tapi itu jarang terjadi, itu luar biasa, sehingga penggunaan eksorsisme juga langka dan luar biasa. . . . Tapi kita harus siap. "

Jadi, mengapa tidak ada ritual pengusiran setan injili? Kita "berurusan dengan malaikat dan setan," juga, kan?

Albert Mohler, seorang hamba Tuhan dari Southern Baptist Seminary menyatakan pandangannya tentang Excorcisme:  

Kristen Injili percaya akan keberadaan dan kuasa dari Iblis dan setan. Tentang hal ini, Perjanjian Baru sangat jelas. Kita harus menolak setiap upaya "mendemitologisasi" Perjanjian Baru untuk menyangkal keberadaan kekuatan-kekuatan jahat dan makhluk-makhluk supranatural. Pada saat yang sama, kita harus menyadari dengan cepat bahwa iblis dan setan tidak diberikan kekuasaan seperti dalam anggapan kesalehan populer. Iblis memang ancaman, seperti Peter dibuat jelas ketika ia memperingatkan: "Sadarlah- waspada. Musuh Anda iblis prowls sekitar seperti singa yang mengaum, mencari orang yang dapat ditelannya "[1 Petrus 5:8].

Perjanjian Baru juga jelas menyatakan bahwa kasus yang sangat nyata kerasukan setan yang ditemui oleh Yesus dan para pengikutnya. Yesus membebaskan individu yang menderita saat ia memerintahkan setan untuk keluar dan mereka mematuhinya. Demikian juga, Rasul Paulus melakukan eksorsisme saat ia dihadapkan kuasa kejahatan dan kegelapan dalam pelayanannya.

Suatu pandangan yang cermat untuk melihat lebih dekat pada bagian penting tentang pengusiran Setan dalam Alkitab menyingkapkan kepada kita bahwatidak ada ritual pengusiran setan, hanya nama penggunaan nama Yesus dan pewartaan Injil. Demikian juga, tidak ada pengertian dari pelayanan imamat dari pengusiran setan yang ditahbiskan dalam Perjanjian Baru.

Senjata perang kita adalah perlengkapan senjata rohani, dan kekuatan yang paling ditakuti oleh kuasa kegelapan adalah nama Yesus, otoritas Alkitab, dan kuasa Injil-Nya.

Kaum Injil tidak perlu ritual pengusiran setan. Kita terlibat dalam peperangan rohani setiap menit dari setiap hari, apakah kita menyadarinya atau tidak. Tidak ada yang paling ditakuti Setanselain penginjilan dan misi, di mana Injil mendorong mereka keluar dengan kekuatan supranatural terhadap apa yang mereka kuasai, membuat mereka impoten dan tidak berdaya. Setiap kali orang percaya berbagi Injil dan menyatakan nama Yesus, setan-setan dan iblis kehilangan kekuasaannya.

Selain itu, tidak ada bukti sama sekali dalam Perjanjian Baru bahwa orang percaya di dalam Kristus dapat kerasukan setan. Tersiksa dan tergoda? Bisa. Tapi tidak pernah bisa dirasuki. Setelah kita dipersatukan dengan Kristus oleh iman dan diberi karunia Roh, tidak ada cara setan untuk bisa menguasai atau memiliki kita. Sebagai Rasul Yohanes mengingatkan kita, " Kamu berasal dari Allah, anak-anakku, dan kamu telah mengalahkan nabi-nabi palsu itu; sebab Roh yang ada di dalam kamu, lebih besar dari pada roh yang ada di dalam dunia.
." [1 Yohanes 4:4]

Jadi, kita harus menghormati kekuatan iblis dan pengikutnya, tetapi kita tidak pernah takut kepada mereka. Kita tidak perlu ritual pengusiran setan, hanya nama Yesus. Kita tidak diberi imamat pengusir setan - bagi setiap orang percaya dipersenjatai dengan janji penuh dari Injil, bersatu dengan Kristus dengan iman, dan didiami oleh Roh Kudus.

Perkataan puncak Rasul Paulus menyatakan demikian:

Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya. Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara. Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu.  Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan, kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera; dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat,  dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah, dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus,
 [Efesus 6:10-18]

Dr. R. Albert Mohler, Jr., melayani sebagai president of The Southern Baptist Theological Seminary


YOU MIGHT ALSO LIKE

0 Comment:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements