Friday, December 07, 2012

Mitsuo Fuchida - Pemimpin Serangan ke Pearl Harbour Bertobat dan Jadi Penginjil

Do you want to share?

Do you like this story?


Samurai Perkasa

"Saya akan menjadi pendekar samurai!", kata saya  kepada teman sepermainan saya. Pedang mainan saya berkilauan dalam cahaya pagi di negeri matahari terbit.

"Kamu selalu menjadi samurai!" mereka mengeluh. "Beri kami kesempata untuk menjadi samurai "keluh mereka."! Beri kami kesempatan. "
Meskipun Jepang tidak lagi memiliki tentara profesional yang dikenal sebagai samurai, semua anak-anak di desa saya suka berpura-pura menjadi samurai.

Saya perlu untuk membuat mereka mengerti bahwa bagi saya tidak hanya sekedar bermain."Saya ingin untuk menjadi seorang prajurit perkasa," kata saya. "Anda akan melihat suatu hari, Mitsuo Fuchida akan menjadi pahlawan yang membawa kemasyuran bagi Jepang!"

Ketika saya tumbuh, saya bekerja keras untuk membuat impian saya menjadi kenyataan, saya lulus dari akademi militer pada usia 21. Akhirnya saya menjadi pilot yang top di negara saya. Mimpi saya menjadi kenyataan, dan negara saya sedang dalam usaha untuk menguasai  wilayah Asia yang luas.

 Tapi satu masalah. Sebuah raksasa, musuh bernama Amerika, berdiri di jalan kemenangan kami. Jika kami bisa menghancurkan raksasa, tidak ada yang bisa menghentikan kami. Pada tahun 1941, saya terpilih untuk memimpin armada perang untuk melukai sang raksasa.

Raksasa yang Tertidur
Pagi-pagi tanggal 7 Desember 1941, deru mesin menggema di telinga saya. Saya naik kapal pesawat tempur, siap untuk mewujudkan impian masa kanak-kanak yang kini mnejadi kenyataan. Beberapa saat kemudian saya memimpin lebih dari 180 pesawat sarat dengan kekuatan mematikan menuju ke Hawaii. Misi kami adalah untuk menghancurkan 'Armada Pasifik’ Amerika Serikat.

Ketika kami mendekati pulau surga yang tertidur, cahaya pertama fajar melesat di langit, diikuti dengan terbitnya matahari merah cemerlang. Saya merinding, matahari terbit itu adalah simbol Jepang. Melalui teropong saya melihat kapal-kapal Amerika yang megah berlabuh di Pearl Harbor. Musuh itu terlihat begitu tenang – tapi kami akan memberinya kejutan!

Pada 07:49 saya berteriak "Tora, Tora, Tora!" ke dalam mikrofon saya. Saat teriakan perang saya terdengar oleh prajurit Jepang, adrenalin saya naik. Seperti tawon mekanik kami menukik-membom dengan presisi tanpa ampun, lalu kami menyaksikan kapal Amerika yang perkasa habis terbakar, kemudian tenggelam seperti perahu mainan. Dalam waktu kurang dari dua jam kami menghancurkan 150 pesawat dan membunuh lebih dari 2.000 prajurit Amerika. Hati saya dipenuhi rasa bangga dan senang saat saya merayakan kemenangan kami. Bagaimanapun juga, hanya soal waktu sebelum raksasa akan bangkit dan membalas dendam.

Kekalahan
Setelah operasi darurat untuk usus buntu, dokter memerintahkan saya untuk tinggal di rumah sakit dan beristirahat, tapi saya prajurit perkasa tidak mau mendengarkan dia! Saya menuju ke geladak kapal di mana saya bisa melihat Pertempuran Midway berlangsung. Hanya sesaat ketika kami yakin kami ditakdirkan untuk menang,  kini giliran pesawat musuh beraksi. Hanya dalam hitungan detik, terjadi ledakandahsyat, meninggalkan lubang di kapal kami dan kami mengalai kekalahan. Saya kemudian mengetahui bahwa semua pasien di rumah sakit kapal meninggal akibat ledakan itu.

Pada tanggal 5 Agustus 1945, saya meninggalkan kota Hiroshima Jepang untuk pindah ke pangkalan militer lain. Beberapa jam kemudian, Amerika menjatuhkan bom atom, melenyapkan kota itu. Mengapa hidup saya diselamatkan untuk kedua kalinya? Ketika perang berakhir beberapa hari kemudian, negara saya dikalahkan dan saya sangat terpukul. Kepahitan dan kebencian memenuhi hati saya. Saya adalah seorang serdadu yang sombong, sekarang saya harus beralih ke pertanian untuk mencari nafkah.

Titik Balik
Suatu hari saya sedang berjalan melalui stasiun kereta bising ketika seorang misionaris Amerika memberiku sebuah pamflet berjudul "Saya Adalah Tawanan Jepang." Di dalamnya adalah kisah Jake DeShazer, seorang Amerika yang telah terlibat dalam serangan mendadak di Tokyo. Penuh balas dendam untuk Pearl Harbor, Jake ingin mengebom negara saya berkeping-keping. Dia ditangkap dalam pertempuran dan menghabiskan sisa perang sebagai tahanan Jepang. Di penjara kami yang keras, Jake secara brutal dianiaya dan menderita disentri, penyakit yang mengerikan. Kebenciannya terhadap Jepang semuanya melebur di dalam dirinya.
Saat kereta berjalan, saya larutk dalam cerita Jake. Tentara Amerika itu sekarang menjadi misionaris di Jepang untuk berbagi kasih Yesus dengan orang-orang yang telah memenjarakannya. Bagaimana ia menghapus kebenciannya kepada Jepang dan kini melayani rakyatnya dengan kasih? Saya belajar bahwa setelah dua tahun sebagai tawanan, DeShazer telah diberi Alkitab dan menyadari bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya harapan. Bagi saya, Yesus adalah dewa Barat, tetapi karena cerita Jake, saya ingin tahu lebih banyak tentang Yesus.

Beberapa hari kemudian di stasiun kereta api, seorang pria Jepang membagi-bagikan buku. Aku tidak bisa percaya ketika dia berseru, "Ambilah Alkitab - makanan untuk jiwa!" Saya mengambil satu, dan seperti yang saya baca, saya terpana oleh kata-kata Yesus dalam Lukas 23:34, "Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan." Yesus telah mati sehingga saya bisa diampuni!

Pada hari itu di tahun 1950 saya mengalami kelahiran baru. Saya menjadi seorang Kristen. Teman saya di stasiun kereta api mendesak saya untuk berbagi cerita saya di sebuah pertemuan iman. Saya takut pada awalnya, tapi saya melakukannya. Lima ratus orang Jepang datang untuk mengenal Yesus hari itu. Saya terus membagikan iman saya dan memimpin orang lain kepada Kristus, namun jauh di dalam, saya merasakan Tuhan memanggil saya untuk mengambil langkah lain menuju perdamaian.

Prajurit Musuh Merangkul
Saya berdiri di pintu gemetar dengan antisipasi. Jake DeShazer telah berbagi kasih Yesus dengan Jepang selama beberapa tahun sekarang, tapi akankah ia bisa memaafkan orang yang telah memimpin serangan di Pearl Harbor? Adalah kesalahan saya juga yang menyebabkan Jake harus menghabiskan bertahun-tahun sebagai tahanan Jepang. Akhirnya, saya mengulurkan tangan dan mengetuk pintu.
"Ya?" tanya seorang pria yang kelihatannya baik..
"Saya ingin bertemu dengan Anda, Mr DeShazer Nama saya Mitsuo Fuchida.."
Hanya membutuhkan waktu beberapa saat baginya untuk mengenali nama saya, dan saya lega, senyum mengembang di wajahnya. "Masuklah, masuk" Melalui kasih Yesus, kami mantan musuh berpelukan sebagai saudara dalam kasih Kristus. Tuhan telah membawa perdamaian bukan hanya untuk perang dunia, tapi jiwa dua musuh bebuyutan yang telah berjuang di dalamnya.

Saya melakukan perjalanan di seluruh wilayah Timur untuk mengabarkan kepada orang lain tentang Yesus dan memimpin banyak orang kepada iman. Namun, ketika saya diundang untuk berbagi cerita saya di Amerika, saya bertanya-tanya bagaimana mereka akan bereaksi terhadap orang yang telah memimpin serangan tahun sebelumnya. Di luar dugaan saya, saya disambut dengan kehangatan. Saya mengatakan kepada mereka, "Saya akan memberikan apa pun untuk menarik kembali tindakan saya di Pearl Harbor, tapi itu tidak mungkin Sebaliknya, saya akan berusaha untuk membuang kebencian yang menginfeksi hati manusia. Yesus Kristus benar-benar mencabut kebencian. HanyaDia. satu-satunya yang berkuasa untuk mengubah kehidupan saya dan menginspirasi hidup saya dengan kasih-Nya. "

YOU MIGHT ALSO LIKE

0 Comment:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements