Monday, January 14, 2013

Christopher Coleman : Cerebral Palsy adalah Karunia Tuhan

Do you want to share?

Do you like this story?


Ketika dia lahir, dokter menyatakan Christopher Coleman telah mati dan menempatkannya di atas meja baja di bagian belakang ruang bersalin, sambil menunggu kelahiran adik kembarnya. Tapi ketika saudari kembarnya lahir 15 menit kemudian, para dokter mendengar dua bayi menangis: Coleman benar-benar hidup, dan ia ingin semua orang tahu itu.

Kelahiran traumatis menyebabkannya mengalami cerebral palsy-sebuah fakta yang telah menyebabkan rasa keterasingan yang mendalam dari dunia sekelilingnya. Belajar untuk merangkul hidup terpencil adalah kunci untuk kelangsungan hidupnya emosional dan spiritual. Tapi itu tidak selalu mudah.

Kalau Anda berkunjung langsung untuk melihat Coleman, Anda harus melihat ke bawah untuk menyambutnya: dia tidak duduk di kursi roda, ia bergerak menggunakan tangan dan lutut saat berada di rumahnya, memposisikannya dalam posisi konstan kerendahan hati.

Sebagai seorang anak, kondisinya sangat terbatas dan membuatnya tidak mampu bergerak banyak. Hanya anjing yang bergerak di sekitar dari semua merangkak, katanya dalam hati. Dan ketika teman saudara-saudaranya 'menatapnya aneh, dia menyalak pada mereka sebagai cara untuk menunjukkan rasa malunya.

Tapi sekarang ia melihat pengalamannya berbeda: "Kebanyakan orang berdiri pada pagi hari, tapi ketika saya bangun di pagi hari, Tuhan membawa saya ke lutut saya," katanya. "Dia mengingatkan saya tidak ada yang bisa saya lakukan tanpa Dia."
Dinyatakan sebagai cacat mental sejak lahir, Coleman mengikuti sekolah khusus, tetapi gurunya tidak mengajarnya di sana. Sebaliknya, mereka memarkir kursi rodanya di sudut dan mengabaikannya sepanjang hari, setiap hari. Ketika ia haus, ia dehidrasi. Ketika ia harus menggunakan toilet, dia terpaksa mengotori dirinya sendiri. Jika dia memiliki pertanyaan tentang kehidupan atau sekolah, ia menjawabnya sendiri.

Selama jam-jam sepi, ia mulai mendengar suara Tuhan. Dia tahu hubungan itu nyata, karena ketika percakapan dengan Tuhan dimulai, ia terlalu muda dan secara spiritual ia  tidak menyadari untuk mengembangkan  pikiran yang muncul dalam benaknya. Dia masih ingat suara yang bergema di kepala dan hatinya, menggerakkannya, bahkan kemudian, mengarahkannya ke arah mana dia sekarang: “Kau akan baik-baik saja. Saya punya rencana untuk hidup Anda.”

Seiring berjalannya waktu, ia berbicara kepada Tuhan lebih dan lebih lagi. "Saya bersama dengan-Nya,  perasaan saya ketika saya melihat semua orang di sekitar saya-mereka mobile dan mampu berkomunikasi, tapi saya  tidak," kenangnya. "Saya tidak mengerti apa yang membuat saya berbeda. Tetapi Dia terus mengatakan padaku, 'Tidak apa-apa. Ini tidak selalu akan seperti ini. Hal-hal akan berubah '"Secara bertahap, doanya bergeser dari meminta Tuhan,". Bagaimana Anda membuat saya keluar dari tubuh saya "menjadi" Bagaimana saya bisa melayani Anda dengan tubuh saya? "

Bagi Coleman, tujuan penderitaannya datang sedikit demi sedikit dengan berlalunya setiap tahun, ditandai dengan kemenangan yang mengejutkan. Tersembunyi di balik hambatan kelemahannya, ia menyaksikan bagaimana saudara-saudaranya tinggal dan, ketika mereka sedang tidur, ia merangkak ke kamar tidur mereka, mengambil buku-buku mereka, dan belajar sendiri untuk membaca. Pada siang hari, saat ia duduk selama berjam-jam di sudut kelas, ia akan memvisualisasikan dalam pikirannya kata-kata yang pernah ia baca malam sebelumnya. Ritual ini berlangsung selama sembilan tahun sebelum orang menemukan bakat nya. "Mereka memberi saya sebuah tes IQ dan menemukan saya membaca dan menulis pada tingkat kelas kesembilan. Saya berusia 15 tahun dan belum pernah diajarkan oleh siapa pun dalam hidup saya, "katanya. Coleman lulus dari SMA dengan IPK 4,1 dan melanjutkan ke perguruan tinggi, di mana ia memperoleh gelar dalam komunikasi.

Hari ini, dia seorang penulis dan pembicara profesional, dan pesannya kepada orang lain adalah salah satu persahabatan dengan Allah dapat mengatasi segala keterbatasan. Ini adalah proses yang ia sebut "perbaikan soliter," dan itu dimulai dengan mengetahui bahwa adalah baik untuk bertanya kepada Allah,”Mengapa?” Karena Bapa kita di surga dengan mudah dapat membuat kita semua menjadi orang-orang sehat dan sejahtera , maka dapat diterima untuk mempertanyakan mengapa Dia memilih untuk membiarkan beberapa orang menderita sebagai gantinya.

"Jika kita takut untuk bertanya kepada Tuhan mengapa Dia mengizinkan sesuatu terjadi dalam hidup kita, kita berisiko kehilangan tujuan-Nya bagi kita," kata Coleman. "Meskipun kita tidak bisa melihat apa yang ada di depan, kita dapat menerima visi spiritual dari Tuhan dengan menghabiskan waktu bersama-Nya dan memahami tujuan yang Dia miliki untuk hidup kita. Ketika kita memahami 'mengapa', kita mendapatkan visi. "

Menghabiskan seumur hidup dalam  percakapan yang intim dengan Tuhan telah memberikan Coleman hikmat dan kekuatan untuk mengatasi tantangan yang menakutkan. "Saya pikir waktu saya sendiri dengan Tuhan telah menghasilkan kejelasan," katanya. "Saya mengenali suara-Nya sekarang lebih daripada yang pernah saya lakukan sebelumnya."

 "Ketika saya berbicara, saya berdoa agar Tuhan akan membantu saya mengucapkan kata-kata yang keluar dari mulut saya. Ketika saya makan, saya berdoa agar Dia akan membantu tangan saya memindahkan makanan ke mulut saya. Ketika saya menyikat gigi saya dan berpakaian, saya berdoa. Kebanyakan orang datang kepada Tuhan dan berkata, 'Saya perlu Anda untuk hal-hal yang besar. "Tapi Allah berkata,' Kamu butuh saya untuk semuanya. '"

Untuk mengejar keintiman dengan Kristus, Coleman menyarankan agar kita mulai dengan membaca Kitab Suci dan meminta Tuhan untuk memberi kita wawasan. Dari sana, kita bisa mulai mengajukan pertanyaan. Pada akhirnya, hal ini menyebabkan hubungan. Dia mengatakan bahwa kesepian, lebih dari apa pun, telah memupuk ikatan dengan Allah. "Kesepian adalah perasaan yang sangat nyata bahwa kita tidak dapat mengabaikannya ketika Tuhan menciptakan Hawa untuk Adam-Dia membuat kami dengan kebutuhan untuk persahabatan. Tidak apa-apa bagi saya untuk mencari hubungan yang signifikan, tetapi tidak peduli apa yang terjadi, bagi saya Allah sudah cukup. Bahwa kesepian yang saya rasakan di dalam dapat diisi oleh-Nya. "

Menurut Coleman, hubungannya dengan Tuhan didasarkan pada satu fakta: Dia tahu bahwa Yesus tahu dan mengenal dia. Tidak ada ruang untuk kepura-puraan atau prasangka. Ketika Tuhan awalnya menyuruhnya untuk berbagi cerita dengan orang lain, ia meminta Penciptanya dengan berterus terang, "Tidak bisakah Anda lihat tangan saya? Kaki saya? Lihatlah saya. Saya bahkan tidak bisa bicara dengan benar! "Dan Tuhan menjawab," Saya tidak perlu melihat Anda. Saya yang menciptakan dan menjadikan Anda. "
Dengan Allah, Coleman selalu bisa menjadi dirinya sendiri. "Waktu saya sendirian dengan-Nya telah memungkinkan saya untuk memisahkan pendapat orang lain dan emosi saya sendiri dari kebenaran, untuk mengkonfirmasi apa yang saya dengar dari Roh Kudus," katanya. "Hari ini, saya dapat mengatakan bahwa tidak ada yang dapat menggantikan suara-Nya dalam hidup saya."

intouch

YOU MIGHT ALSO LIKE

0 Comment:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements