Thursday, March 29, 2012

Mary Johnson : Mengampuni Pembunuh Anaknya

Do you want to share?

Do you like this story?

Mary Johnson, seorang ibu yang kehilangan putra satu-satunya  karena ditembak sampai  mati telah
menunjukkan pengampunan yang luar biasa - mengundang pembunuh anaknya untuk tinggal bersebelahan dengannya.

Pada bulan Februari 1993, putra dari Ibu Johnson, Laramiun Byrd berusia 20, ditembak di kepala oleh Israel yang waktu itu berumur 16 tahun setelah berkelahi di sebuah pesta di Minneapolis, Minnesota.

Belajar untuk memaafkan:

Israel, yang terlibat dengan narkoba dan geng, diadili sebagai orang dewasa dan dijatuhi hukuman 25  setengah tahun. Ia menjalani hukuman selama17 tahun sebelum dibebaskan.

Dia sekarang tinggal kembali di lingkungan di mana ia dibesarkan – bertetangga dengan ibu dari pemuda yang ia bunuh.

Nyonya Johnson mengatakan dia awalnya ingin keadilan dan melihat Israel dipenjara karena apa yang telah dilakukannya.

Dia berkata: "Anak saya sudah pergi. Saya marah dan membenci anak ini, membenci ibunya.

'[Pembunuhan] itu seperti tsunami. Saya shock. Tak percaya. Benci. Marah. Aku ingin dia dikurung seperti binatang . "

Dia memutuskan untuk mendirikan  sebuah kelompok pendukung  yang memberikan dukungan untuk ibu-ibu yang anak-anaknya  .

'Luka adalah luka tidak peduli apa Anda berada di sisi yang mana "katanya.

Beberapa tahun yang lalu Mary Johnson yang berprofesi sebagai guru dan seorang Kristen yang taat bertanya apakah ia bisa bertemu Israel di penjara Stillwater Minnesota .

Dia bilang dia merasa harus melihat apakah ada cara di mana dia bisa memaafkan pembunuh anaknya.

Pada awalnya Israel menolak tapi kemudian sembilan bulan kemudian, berubah pikiran.
Israel mengatakan ia terkejut oleh kenyataan ia ingin bertemu dengannya.

Keduanya bertemu secara teratur setelah itu. Ketika Israel dibebaskan dari penjara sekitar 18 bulan yang lalu, Nyonya Johnson mengundang Israel untuk tinggal bersebelahan dengannya.

Kesempatan kedua:

Oshea Israel sedang mencoba untuk menjadi orang yang lebih baik setelah Mary Johnson memaafkannya karena membunuh anak satu-satunya ketika ia berusia 16

Nyonya Johnson bisa mengampuni Israel dan dia berhutang kepada Tuhan untuk hal itu tetapi selain itu dia punya motif sendiri.

Dia berkata: "Tidak mau mengampuni itu  seperti kanker. Ini akan memakan Anda dari dalam ke luar."

"Ini bukan tentang orang lain, saya mengampuni dia tidak mengurangi apa yang dia lakukan. Ya, dia membunuh anak saya - tetapi pengampunan adalah untuk saya. '

Mary Johnson bahkan memakai kalung dengan liontin dua sisi - di satu sisi ada foto dirinya dan anaknya, di sisi yang lain ada foto Israel.

Bagi Israel pengampunan Mary Johnson membawa  suatu perubahan sekaligus tantangan dalam hidupnya.

Dia berkata: "Saya belum benar-benar memaafkan diriku sendiri lagi, saya  belajar untuk
memaafkan diriku sendiri. Dan saya masih terus mencoba untuk memaafkan diri saya sendiri. '

Israel sekarang berharap untuk membuktikan diri kepada ibu dari pria yang dibunuhnya.

Dia bekerja di pabrik daur ulang di siang hari dan pergi kuliah di malam hari. Dia bilang dia sudah bertekad untuk menebus kemurahan hati Nyonya Johnson dengan memberi kontribusi kepada masyarakat.

Ia mengunjungi penjara-penjara dan gereja-gereja untuk berbicara tentang pengampunan dan rekonsiliasi. Nyonya Johnson sering bergabung dengan dia dan mereka menceritakan kisah mereka bersama-sama.

dailymail

YOU MIGHT ALSO LIKE

0 Comment:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements