Thursday, March 15, 2012

Kisah Nyata Di Balik Film The Vow

Do you want to share?

Do you like this story?

Film the Vow diangkat dari kisah nyata pasangan suami istri bernama Kim dan Krickitt Carpenter, pasangan pengantin baru dari Las Vegas, New Mexico. Namun, film romantis itu sayangnya tidak menceritakan kisah sebenarnya dari iman dan komitmen dari Kim Carpenters dan istrinya untuk setia satu sama lainnya selama 20 tahun.

Hanya sepuluh minggu setelah pernikahan mereka pada tanggal 18 September, 1993
, mereka mengalami kecelakaan mobil yang tragis, mengakibatkan Krickitt koma selama empat bulan. Ketika dia terbangun, dia tidak punya memori dari dua tahun menjelang kecelakaan. Dia bahkan tidak tahu siapa suaminya.

Perekat yang membuat mereka bersama-sama adalah iman mereka kepada Kristus dan janji yang mereka buat di hadapan Allah.

Keluarga The Carpenters bergereja di First United Methodist Church di Farmington, NM.  "Kami berdua tahu tanpa syarat kalau kami tidak akan berhasil melewati cobaan ini tanpa Tuhan berada di tengah itu semua," kata Kim Carpenter kepada United Methodist News Service.

Kisah mereka bermula ketika Kim dan Krickitt Carpenter berkendara dari rumah mereka di Las Vegas, New Mexico ke Phoenix, Arizona, untuk mengunjungi orang tua Krickitt untuk merayakan Thanksgiving. Krickitt, yang mengemudikan kendaraan, mencoba berbelok melewati sebuah truk yang bergerak lambat, ketika sebuah truk  yang mengikuti  mobil mereka dalam jarak dekat menabrak mobil Carpenter dari belakang, mengakibatkan mobilnya terguling sejauh beberapa puluh meter.

Kim berdarah dan memar, dengan tulang rusuk patah, hidung patah dan luka parah. Krickitt,
tidak sadarkan diri dan diterbangkan ke rumah sakit. "Saya tidak tahu apa-apa sampai saya terbangun dari koma hampir empat bulan kemudian, dengan tidak tahu di mana saya berada atau apa yang terjadi."

Cedera kepala Krickitt dalam kecelakaan itu sangat parah hingga pada awalnya ia ingat apa-apa - tidak
mengingat cara berpakaian sendiri, sikat gigi, bahkan cara berjalan. Tapi keterampilan ini semua tersimpan dalam memori jangka panjangnya, sehinggat setelah ia mulai mempraktekkannya dalam terapi intensif,  ingatannya perlahan-lahan muncul kembali.

 
Ingatan jangka pendeknya jauh lebih parah dan rusak secara permanen. Bahkan, memori Krickitt selama dua tahun hilang seluruhnya, tahun-tahun di mana ia bertemu dan menikah dengan Kim. Dan 18 tahun kemudian, kenangan itu tidak pernah pulih.

"Para perawat menanyakan apa saya ingat suami saya, tapi saya mengatakan kepada mereka
," Saya belum menikah, "katanya. "Saya bisa mengingat nama beberapa pacar sebelumnya, tapi tidak untuk orang ini yang rupanya tidak meninggalkan saya selama berbulan-bulan."

'Bukan saja ia tidak ingat bahwa kami menikah, tetapi ia bahkan tidak mengenali saya, "kata Kim, sekarang 46
tahun. "Saya sangat terpukul, tentu saja, tapi saya mencoba untuk tidak memikirkan hal itu, karena aku begitu senang ia masih hidup. '

Tetapi Kim tidak pernah menyerah. "Saya pikir dia mungkin tidak akan pernah ingat lagi, dan bahkan jika ia ingat, ia mungkin tidak akan pernah mau berurusan dengan saya, tapi saya tidak akan pergi sampai dia memiliki kesadaran untuk menatap mataku dan mengatakan semuanya telah berlalu. Sampai saat itu, aku tidak akan menyerah. "

Usaha  Kim untuk merehabilitasi istrinya yang mudanya pernah menjadi pesenam berbakat sebelum kecelakaan, tidak diterima dengan baik oleh Krickitt, yang kepalanya cedera juga telah menyebabkan beberapa perubahan kepribadian, membuatnya marah, tidak sabar dan agresif.

"Saya tidak ingin dia sekitar saya, saya mendorongnya saat terapi fisik sulit. "Aku mencoba bersikap sopan kepadanya karena jelas ia peduli tentang itu, tapi aku tidak punya perasaan untuk dia."

"Dan aku merasa seolah-olah peran saya telah berubah dari menjadi seorang suami untuk menjadi ayah," kata Kim. 'Saya mendorongnya direhabilitasi. Dia membenci terapi, dan ia membenci saya . Dia terus mengatakan: "Saya tidak tahu siapa Anda, kembali ke tempat asalmu. Kami benar-benar tidak akur. "

Pertengkaran dan frustrasi adalah sebuah cerita yang sangat berbeda dari beberapa bulan sebelumnya, ketika pasangan itu dalam
asmara.

Krickitt adalah
atlit senam dan lulusan perguruan tinggi berusia 24 tahun, bekerja sebagai tenaga penjualan di sebuah perusahaan barang olahraga di Anaheim, California selatan, sementara Kim, 27, adalah seorang pelatih baseball di New Mexico Highlands University. Kim dipanggil untuk melakukan pemesanan dengan perusahaan Krickitt untuk jaket olahraga untuk dia dan rekan-rekannya sesama pelatih.

Tak lama, kedua orang itu berbicara selama berjam-jam di telepon setelah bekerja setiap hari. "Ini adalah tahun sebelum
ada  Skype, SMS atau Facebook, jadi kita berbicara jarak jauh menggunakan kartu telepon dan menulis ratusan surat. Kami tahu begitu banyak tentang satu sama lain bahkan sebelum kami  bertemu, "kata Krickitt.

Setelah enam bulan Kim diundang Krickitt mengunjunginya di New Mexico. 'Rasanya seperti akhirnya bertemu sahabatku, "katanya. Pasangan itu segera terbang untuk bertemu setiap akhir pekan. Mereka menikah hanya tiga bulan kemudian, pada bulan September.

"Ketika saya
bangkit dari koma, saya tak ingat semua kisah cinta saya dengannya," kata Krickitt. 'Orang tua saya mengatakan bahwa saya menikah dengan orang ini, dan mereka tidak akan berbohong padaku, jadi aku tahu bahwa aku pasti mencintainya dalam. Tapi aku tidak punya perasaan untuk dia sama sekali, dan sekeras apapun saya mencoba, saya tidak bisa merasakan perasaan itu. '

Walaupun menghadapi penolakan, Kim tetap berkomitmen pada cinta dan janji pernikahannya. Tidak terlintas dalam pikirannya untuk meningalkan istrinya. "Saya telah  bersumpah untuk Krickitt dan saya
tidak akan pernah meninggalkannya," katanya. "Aku tahu dia wanita yang luar biasa sebelum kecelakaan. Namun ia menjadi marah, dan walau bagaimanapun kami banyak berdebat, saya tahu bahwa saya harus terus mencoba."

Pasangan ini juga mencoba konseling, di mana mereka diberitahu bahwa mereka perlu mengingat beberapa kenangan baru bersama-sama agar Krickitt membentuk ikatan emosional nyata untuk Kim. Pasangan ini memulai hubungan mereka dari awal lagi, memulai pacaran, ke bioskop, bowling, dan berjalan-jalan.

Perlahan tapi pasti, rasa cinta pada Kim mulai tumbuh. Krickitt mengakui, cinta yang dirasakannya tidak berbunga-bunga seperti dulu. "Saat bersamanya, jantungnya tidak berdebar-debar, kakiku tidak terasa lemas. Aku ingin sekali merasakannya, tapi bukan itu kenyataannya. Kini aku membuat keputusan untuk mencintainya," papar Krickitt, yang terus belajar untuk mencintai pria ini.

Iman Krickitt tidak pernah goyah, dan dia tidak pernah memempertimbangkan  perceraian.

"Sebuah ayat Alkitab yang saya pegang adalah Filipi 4:13:". Saya bisa melakukan semua hal melalui Dia yang menguatkan saya "Saya percaya saya dipanggil sesuai dengan tujuan Allah, dan saya mengikutinya dengan segenap hati saya," katanya.

Tiga tahun setelah kecelakaan itu, Kim dan Krickitt memperbaharui pernikahan mereka untuk kedua kalinya. 'Melihat ke belakang meskipun, saya masih belum cukup' benar '- kenangan saya dan kepribadian masih sedang pulih, "katanya sekarang.

Dan mereka menunggu sebelas tahun setelah kecelakaan itu sebelum mereka memutuskan untuk memiliki anak.
"Menjadi seorang ibu adalah sebuah pencerahan  meskipun, saya merasakan tanggung jawab baru."

"Kami sudah menikah selama 18 tahun
dan sekarang saya punya banyak kenangan dengan Kim, 'ujar Krickitt dengan tersenyum. "Dan sementara hubungan kami tidak sama seperti sebelumnya, saya pikir itu lebih kuat untuk semua yang kami lalui."

Daily Mail / United Methodist News Service

YOU MIGHT ALSO LIKE

0 Comment:

Post a Comment

Advertisements

Advertisements